September 02, 2009

Manfaat Puasa Bagi Penderita Diabetes, Jantung Koroner dan Gangguan Lambung Dari Segi Kesehatan




Memasuki bulan puasa, segala persiapan pun dilakukan agar kegiatan puasa dapat berjalan dengan lancar. Begitu pun dengan kesehatan. Dimana kesehatan merupakan salah satu faktor terpenting selama seseorang menjalankan ibadah puasanya.



Bagi penderita beberapa penyakit yang cukup serius, dalam melaksanakan puasa pun tidak boleh sembarangan dilakukan. Karena dikhawatirkan dapat berpengaruh terhadap penyakit yang sedang diidapnya. Beberapa penyakti tersebut membutuhkan arahan yang tepat dari para dokter ahli, agar dapat menjalankan puasa dengan nyaman dan tanpa keluhan yang berarti.

Seperti 3 jenis penyakit dibawah ini:



• Jantung Koroner

Penyakit jantung koroner merupakan penyebab kematian nomor satu di dunia. Sebagian berpendapat jika penyakit ini mempunyai penyelesaian yang sebenarnya mudah, yakni dengan menjaga pola makan sehat dan teratur dalam berolahraga.

Namun, menurut Dr. Kasim Rasjidi, SpPD-KKV, DTM&H, MCTM, MCHA, SpJP, FIHA selaku dokter spesialis jantung dan pembuluh darah, serta dokter spesialis penyakit dalam (K), dalam pemaparannya di sebuah seminar di RS. Asri, Jakarta, pada Sabtu (8/8) silam, bahwa penyakit jantung korener tidak bisa dilihat sesederhana itu.

Ada faktor resiko dari penyakit jantung koroner yang tidak bisa diubah, seperti jenis kelamin, umur dan faktor keturunan. Sementara yang bisa dikontrol atau diubah yaitu pola kebiasaan sehari-hari yaitu pola makan, kebiasaan bergerak, merokok, kondisi hipertensi, status diabetes dan kelebihan berat badan.

Ada juga faktor pencetus lainnya yaitu stress dan pengonsumsian alkohol. Dr. Kasim pun juga menambahkan, jika makin banyak faktor resiko yang ada, maka makin besar pula resiko terjadinya penyakit jantung koroner.

Oleh karena itu, bisa dikatakan bahwa kesehatan yang baik bukan sekedar makanan yang baik dan olahraga, tapi lebih jauh lagi adalah bagaimana menyikapi pandangan hidup dan perilaku mental seseorang terhadap dirinya sendiri.

Dengan bulan puasa maka, segala faktor pencetus, sedikit banyaknya bisa dihindari. Mulai dari pola makan yang “semau gue” menjadi lebih teratur, intensitas merokok jauh lebih berkurang, pikiran jadi lebih tenang dan terarah, sehingga stress pun jadi lebih mudah dihindari.

Selain itu, dengan berpuasa maka dapat menjaga keseimbangan kadar kolesterol, tekanan darah, gula darah dan beberapa faktor pemicu timbulnya atau semakin buruknya penyakit jantung koroner.

• Diabetes

Penyakit diabetes yang juga dikenal sebagai pencetus penyakit jantung koroner, adalah penyakit yang ditandai dengan hiperglisemia atau peningkatan kadar gula darah, yang terus menerus dan bervariasi, terutama setelah makan.

Pembentukan diabetes yang utama adalah karena kurangnya produksi insulin, atau kurang sensitifnya jaringan tubuh terhadap insulin. Dimana insulin yang menjadi “pintu” untuk masuknya glukosa ke dalam pankreas terkunci, sehingga mengakibatkan zat gula tertimbun di dalam darah.

Bagi para penderita diabetes, pemahaman dan perhatian sangat penting karena tingkat glukosa darah sering berubah-ubah. Karena dengan keberhasilan menjaga gula darah dalam batas yang normal dapat mencegah terjadinya komplikasi diabetes.

Faktor lain yanga dapat mengurangi komlikasi diantaranya dengan berhenti merokok, mengoptimalkan kadar kolesterol, menjaga berat badan supaya tetap stabil, mengontrol tekanan darah tinggi dan melakukan olahraga secara teratur.

Hal-hal itu akan menjadi lebih mudah, saat bulan puasa tiba, dimana seorang penderita diabetes yang menjalankan puasa dapat mengontrol dirinya untuk menghindari pengonsumsian makanan sembarangan dan juga menghentikan kebiasaaan merokok, atau paling tidak dapat meminimalisir kemungkinan bersinggungan langsung dengan asap rokok.

Kendati penderita diabetes bisa dengan aman dan nyaman melaksanakan puasa, namun beberapa bulan sebelumnya (minimal 3 bulan sebelum puasa) penderita diabetes harus mengonsultasikan kepada dokter, agar sang dokter pun bisa memberikan arahan yang baik dan juga dapat memodifikasi obat-obatan yang harus dikonsumsi oleh pasien dengan diabetes selama menjalankan ibadah puasa.

Selain itu, melatih diri untuk berpuasa dua minggu sebelum pelaksanaan puasa juga sangat dianjurkan. Gunanya untuk menyesuaikan diri sebelum masuk ibadah puasa yang sesungguhnya, mulai dari beradaptasi dengan asupan makanan, obat-obatan dan reaksi tubuh saat puasa berlangsung.

Dengan begitu tubuh akan terlatih menghadapi puasa, jika jauh-jauh hari telah dikondisikan untuk menghadapi aktivitas puasa.

Dr. Agus Sudiro dalam jumpa wartawan setelah acara seminar berlangsung, memberikan tips bagi penderita diabetes yang ingin menjalankan ibadah puasanya. “Pengonsumsian obat-obatan yang harus diminum bagi para penderita diabetes bisa dibalik, yakni obat yang biasanya diminum di pagi hari, dialihkan untuk diminum pada saat berbuka. Sedangkan untuk obat yang diminum di malam hari, dialihkan saat sahur.”

Lebih lanjut Dr. Agus juga mengungkapkan, saat berbuka orang dengan diabetes harus benar-benar memperhatikan asupan makanan dan minumannya. “Saat berbuka puasa pastikan penderita dan keluarga yang mendampingi memperhatikan makanan dan minuman berbuka. Sebagai menu pembuka makan buah korma dalam jumlah ganjil, namun jangan pula terlalu banyak, karena kadar gula kurma cukup tinggi. Setelah itu jangan langsung barengi dengan makanan berat. Akan lebih baik makanan berat disantap setelah sholat maghrib atau tarawih untuk memberikan kesempatan pada tubuh mengolah makanan pembuka yang sudah dimakan.”

Yang wajib diwaspadai bagi penderita diabetes adalah saat di penderita mengalami hipoglikemi – suatu keadaan dimana kadar gula darah (glukosa) secara drastis menurun dan hal itu dibarengi dengan gejala fisik, diantranya gemetar, keringat dingin dan tubuh lemas – dimana jika hal itu terjadi maka harus sesegera mungkin diambil tindakan untuk menambah kadar glukosa. “Jika terdesak bisa dengan memakan permen, yang penting makan yang manis-manis,” ungkap Dr. Agus menambahkan.

Dengan kata lain puasa harus dibatalkan mengingat kondisi yang memang sudah tidak memungkinkan untuk melanjutkan puasa hingga akhir berbuka nanti. karena kondisi tersebut jika terus dipaksakan hingga saatnya berbuka maka dapat berakibat fatal bagi si penderita.

• Gangguan lambung

Bagi penderita gangguan lambung, dalam kesempatan yang sama Dr. Agus Sudiro Waspodo, Sp.PD, KGEH, selaku dokter spesialis penyakit dalam, memaparkan penjelasannya mengenai gangguan lambung, momen ibadah puasa bisa dimanfaatkan untuk menjaga pola makan menjadi lebih teratur lagi dan menghindari menu-menu makanan yang tidak sehat dan juga berlebihan.



Dengan begitu, saluran cerna dapat terjaga dari asupan makanan yang dapat membahayakan kondisi lambung, dan bisa dijadikan pula sebagai salah satu metode detoksifikasi yang sangat bermanfaat untuk tubuh. (Dee)

Sumber: hanyawanita.com

1 komentar:

Maen Game Dapet Uang beneran

Play Strategy Game on MarketGlory

Related Post