Februari 03, 2009

Apa Itu Gangrene....?


Ichhhhh lihat gambarnya aja suerem sekaleeee yaaaa :D

Gangrene adalah luka yang sudah membusuk dan bisa melebar, ditandai dengan jaringan

yang mati berwarna kehitaman dan membau karena disertai pembusukan oleh bakteri.

Adapun pada penderita diabetes melitus, jenis gangrene basah (diabetic gangrene) dan

umumnya terdapat di kaki.

Pada penderita diabetes melitus, gangrene disebabkan oleh neuropathy, angiopathy dan

komplikasi lainnya. Untuk merawat agar luka gangrene tidak lebih parah, berikut ini

beberapa tips merawat luka gangrene.

Tips merawat luka gangrene pada pasien diabetik :

Lihat kondisi luka pasien, apakah luka yang dialami pasien dalam keadaan kotor atau

tidak, ada apus atau ada jaringan nekrotik (mati) atau tidak. Setelah dikaji, barulah

dilakukan perawatan luka. Untuk perawatan luka biasanya menggunakan antiseptik (

NaCl) dan kassa steril.

Jika ada jaringan nekrotik, sebaiknya dibuang dengan cara digunting sedikit demi

sedikit sampai kondisi luka mengalami granulasi (jaringan baru yang mulai tumbuh).

Lihat kedalaman luka, pada pasien diabetes dilihat apakah terdapat sinus ( luka dalam

yang sampai berlubang) atau tidak. Bila terdapat sinus, ada baiknya disemprot (

irigasi) dengan NaCl sampai pada kedalaman luka, sebab pada sinus terdapat banyak

kuman.

Lakukan pembersihan luka sehari minimal dua kali ( pagi dan sore), setelah dilakukan

perawatan lakukan pengkajian apakah sudah tumbuh granulasi, (pembersihan dilakukan

dengan kassa steril yang dibasahi larutan NaCl).

Setelah luka dibersihkan, lalu ditutup dengan kassa basah yang diberi larutan NaCl

lalu dibalut disekitar luas luka, dalam penutupan dengan kassa, jaga agar jaringan

luar luka tidak tertutup. Sebab jika jaringan luar luka ikut tertutup akan

menimbulkan masrasi (pembengkakan).

Setelah luka ditutup dengan kassa basah bercampur NaCl, lalu ditutup kembali dengan

kassa steril yang kering untuk selanjutnya dibalut.

Jika luka sudah mengalami penumbuhan granulasi ( pertumbuhan jaringan kulit yang

baik/ bagus yang membuat luka rata), selanjutnya akan ada penutupan luka tahap kedua

( skin draw), biasanya diambil dari kulit paha. Penanganan luka diabet, harus ekstra

agresif sebab pada luka diabet kuman akan terus menyebar dan memperparah luka.

Untuk penderita Diabetes Mellitus atau yang disebut penyakit kencing manis. Penyakit

ini tidak dapat disembuhkan. Penderita Diabetes Mellitus harus mengontrol makanannya

agar kadar gula didalam tubuhnya selalu bagus.

Untuk penderita yang kadar gula darahnya pernah mencapai 400. Ada cara pengobatan

alternatif untuk Diabetes Mellitus dengan menggunakan biji alpukat.

Obat Diabetes Mellitus dengan Biji Alpukat

Cara membuat:
1. Biji alpukat diiris tipis-tipist
2. Irisan biji alpukat dijemur sampai kering
3. Irisan biji alpukat uyang sudah kering disangrai (orang Jawa bilang digoreng

sangan) seperti membuat kopi.
4. Irisan biji alpukat yang sudah disangrai diblender sampai lembut.
5. Masukkan bubuk biji alpukat hasil memblender ke kulit kapsul yang dapat dibeli di

apotek.
6. Minum kapsul biji alpukat satu kali sehari.

Dan mungkin jika dicari lebih banyak lagi banyak cara alternatif lain untuk mencegah

penyakit Diabetes Mellitus. (Aya/Berbagai sumber)


sumber : berita8.com

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Maen Game Dapet Uang beneran

Play Strategy Game on MarketGlory

Related Post